11 Manfaat Minyak Zaitun Yang Sudah Terbukti Bagi Kesehatan

Minyak zaitun adalah lemak yang diperoleh dari buah Olea europaea (pohon zaitun), tanaman pohon tradisional di wilayah Mediterania. Seluruh zaitun ditekan untuk menghasilkan minyak khas ini.

Minyak ini digunakan dalam kosmetik, obat-obatan, memasak, dan sabun, dan juga digunakan sebagai bahan bakar untuk lampu tradisional. Minyak zaitun awalnya berasal dari Mediterania, tetapi hari ini digunakan di seluruh dunia.

Dalam diet, buah zaitun dapat dimakan utuh atau dicincang dan ditambahkan ke pizza dan hidangan lainnya. Minyak dapat digunakan sebagai saus untuk roti, untuk menggoreng, atau sebagai saus salad. Beberapa orang bahkan mengkonsumsinya dengan gelas kecil untuk keperluan pengobatan.

Manfaat Minyak Zaitun Yang Sudah Terbukti Bagi Kesehatan

Manfaat Dari Minyak Zaitun.

1. Minyak Zaitun Kaya Lemak tak jenuh tunggal yang sehat


Minyak zaitun adalah minyak alami yang diekstrak dari buah zaitun, buah dari pohon zaitun. Sekitar 14% dari minyak adalah lemak jenuh, sedangkan 11% adalah tak jenuh ganda, seperti omega-6 dan asam lemak omega-3 (1). Tetapi asam lemak utama dalam minyak zaitun adalah lemak tak jenuh tunggal yang disebut asam oleat, yang membentuk 73% dari total kandungan minyak.

Studi menunjukkan bahwa asam oleat mengurangi peradangan dan bahkan mungkin memiliki efek menguntungkan pada gen yang terkait dengan kanker. Lemak tak jenuh tunggal juga cukup tahan terhadap panas tinggi, membuat minyak zaitun extra virgin menjadi pilihan sehat untuk memasak.

Minyak zaitun kaya akan asam oleat tak jenuh tunggal. Asam lemak ini diyakini memiliki banyak efek menguntungkan dan merupakan pilihan sehat untuk memasak.

2. Minyak Zaitun Mengandung Antioksidan Dalam Jumlah Besar

Minyak zaitun extra virgin cukup bergizi. Terlepas dari asam lemaknya yang bermanfaat, ia mengandung vitamin E dan K. dalam jumlah sedikit Tetapi minyak zaitun juga sarat dengan antioksidan kuat.

Antioksidan ini aktif secara biologis dan dapat mengurangi risiko penyakit kronis Anda. Mereka juga melawan peradangan dan membantu melindungi kolesterol darah Anda dari oksidasi - dua manfaat yang dapat menurunkan risiko penyakit jantung. Minyak zaitun extra virgin mengandung antioksidan, beberapa di antaranya memiliki efek biologis yang kuat.

3. Minyak Zaitun Memiliki Sifat Antiinflamasi Yang Kuat

Peradangan kronis dianggap sebagai pendorong utama penyakit, seperti kanker, penyakit jantung, sindrom metabolik, diabetes tipe 2, Alzheimer, radang sendi dan bahkan obesitas. Minyak zaitun extra-virgin dapat mengurangi peradangan, yang mungkin menjadi salah satu alasan utama untuk manfaat kesehatannya. Efek anti-inflamasi utama dimediasi oleh antioksidan. Kunci di antara mereka adalah oleocanthal, yang telah terbukti bekerja mirip dengan ibuprofen, obat anti-inflamasi (10Trusted Source).

Beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa oleocanthal dalam 3,4 sendok makan (50 ml) minyak zaitun extra virgin memiliki efek yang sama dengan 10% dari dosis dewasa ibuprofen. Penelitian juga menunjukkan bahwa asam oleat, asam lemak utama dalam minyak zaitun, dapat mengurangi kadar penanda inflamasi penting seperti C-reactive protein (CRP).

Satu studi juga menunjukkan bahwa antioksidan minyak zaitun dapat menghambat beberapa gen dan protein yang mendorong peradangan. Minyak zaitun mengandung nutrisi yang melawan peradangan. Ini termasuk asam oleat dan juga antioksidan oleocanthal.

4. Minyak Zaitun Dapat Membantu Mencegah Stroke

Stroke disebabkan oleh gangguan aliran darah ke otak Anda, baik karena gumpalan darah atau pendarahan. Di negara maju, stroke adalah penyebab kematian paling umum kedua, tepat di belakang penyakit jantung.

Hubungan antara minyak zaitun dan risiko stroke telah dipelajari secara luas. Sebuah tinjauan besar studi di 841.000 orang menemukan bahwa minyak zaitun adalah satu-satunya sumber lemak tak jenuh tunggal yang terkait dengan pengurangan risiko stroke dan penyakit jantung. Dalam ulasan lain pada 140.000 peserta, mereka yang mengonsumsi minyak zaitun memiliki risiko stroke yang jauh lebih rendah daripada mereka yang tidak.

Beberapa penelitian besar menunjukkan bahwa orang yang mengonsumsi minyak zaitun memiliki risiko stroke yang jauh lebih rendah, pembunuh terbesar kedua di negara maju.

5. Minyak Zaitun Adalah Pelindung Terhadap Penyakit Jantung

Penyakit jantung adalah penyebab kematian paling umum di dunia. Studi pengamatan yang dilakukan beberapa dekade lalu menunjukkan bahwa penyakit jantung lebih jarang terjadi di negara-negara Mediterania.

Hal ini menyebabkan penelitian yang luas pada diet Mediterania, yang sekarang telah terbukti secara signifikan mengurangi risiko penyakit jantung. Minyak zaitun extra virgin adalah salah satu bahan utama dalam diet ini, melindungi terhadap penyakit jantung dalam beberapa cara.

Ini menurunkan peradangan, melindungi kolesterol LDL "buruk" dari oksidasi, meningkatkan lapisan pembuluh darah Anda dan dapat membantu mencegah pembekuan darah yang berlebihan. Menariknya, itu juga terbukti menurunkan tekanan darah, yang merupakan salah satu faktor risiko terkuat untuk penyakit jantung dan kematian dini. Dalam sebuah penelitian, minyak zaitun mengurangi kebutuhan akan pengobatan tekanan darah hingga 48%.

Lusinan - jika tidak ratusan - studi menunjukkan bahwa minyak zaitun extra virgin memiliki manfaat kuat untuk jantung Anda. Jika Anda memiliki penyakit jantung, riwayat keluarga penyakit jantung atau faktor risiko utama lainnya, Anda mungkin ingin memasukkan banyak minyak zaitun extra virgin ke dalam makanan Anda.

Minyak zaitun extra virgin memiliki banyak manfaat untuk kesehatan jantung. Ini menurunkan tekanan darah, melindungi partikel kolesterol LDL "jahat" dari oksidasi dan meningkatkan fungsi pembuluh darah.

6. Minyak Zaitun Tidak Terkait Dengan Penambahan Berat Badan dan Obesitas

Makan terlalu banyak lemak menyebabkan kenaikan berat badan. Namun, banyak penelitian telah mengaitkan diet Mediterania, kaya akan minyak zaitun, dengan efek yang menguntungkan pada berat badan. Dalam studi 30 bulan di lebih dari 7.000 mahasiswa Spanyol, mengonsumsi banyak minyak zaitun tidak terkait dengan peningkatan berat badan.

Selain itu, satu studi tiga tahun pada 187 peserta menemukan bahwa diet yang kaya akan minyak zaitun dikaitkan dengan peningkatan kadar antioksidan dalam darah, serta penurunan berat badan.

Mengkonsumsi minyak zaitun tampaknya tidak meningkatkan kemungkinan kenaikan berat badan. Asupan moderat bahkan dapat membantu penurunan berat badan.

7. Minyak Zaitun Dapat Memerangi Penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah kondisi neurodegeneratif yang paling umum di dunia. Salah satu fitur kuncinya adalah penumpukan yang disebut plak beta-amiloid di dalam sel-sel otak Anda. Satu studi pada tikus menunjukkan bahwa suatu zat dalam minyak zaitun dapat membantu menghilangkan plak-plak ini.

Selain itu, penelitian pada manusia menunjukkan bahwa diet Mediterania yang kaya akan minyak zaitun bermanfaat bagi fungsi otak. Perlu diingat bahwa diperlukan lebih banyak penelitian tentang dampak minyak zaitun pada Alzheimer. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa minyak zaitun dapat memerangi penyakit Alzheimer, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.


8. Minyak Zaitun Dapat Mengurangi Risiko Diabetes Tipe 2

Minyak zaitun tampaknya sangat melindungi terhadap diabetes tipe 2. Beberapa penelitian telah mengaitkan minyak zaitun dengan efek menguntungkan pada gula darah dan sensitivitas insulin.

Sebuah uji klinis acak pada 418 orang sehat baru-baru ini mengkonfirmasi efek perlindungan dari minyak zaitun. Dalam studi ini, diet Mediterania yang kaya akan minyak zaitun mengurangi risiko diabetes tipe 2 hingga lebih dari 40%. Baik penelitian observasional dan uji klinis menunjukkan bahwa minyak zaitun, dikombinasikan dengan diet Mediterania, dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2.

9. Antioksidan dalam Minyak Zaitun Memiliki Sifat Anti Kanker

Kanker adalah salah satu penyebab kematian paling umum di dunia. Orang-orang di negara-negara Mediterania memiliki risiko lebih rendah terhadap beberapa jenis kanker, dan banyak peneliti percaya bahwa minyak zaitun mungkin menjadi penyebabnya.

Antioksidan dalam minyak zaitun dapat mengurangi kerusakan oksidatif akibat radikal bebas, yang diyakini sebagai pendorong utama kanker. Banyak penelitian tabung menunjukkan bahwa senyawa dalam minyak zaitun dapat melawan sel kanker. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah minyak zaitun sebenarnya mengurangi risiko kanker Anda.

10. Minyak Zaitun Dapat Membantu Mengobati Rheumatoid Arthritis

Artritis reumatoid adalah penyakit autoimun yang ditandai dengan persendian yang cacat dan nyeri. Meskipun penyebab pastinya tidak dipahami dengan baik, itu melibatkan sistem kekebalan tubuh Anda menyerang sel-sel normal secara tidak sengaja.

Suplemen minyak zaitun tampaknya meningkatkan penanda inflamasi dan mengurangi stres oksidatif pada individu dengan rheumatoid arthritis. Minyak zaitun tampaknya sangat bermanfaat bila dikombinasikan dengan minyak ikan, sumber asam lemak omega-3 anti-inflamasi.

Dalam sebuah penelitian, minyak zaitun dan minyak ikan secara signifikan meningkatkan kekuatan genggaman tangan, nyeri sendi, dan kekakuan pagi hari pada orang-orang dengan rheumatoid arthritis. Minyak zaitun dapat membantu mengurangi nyeri sendi dan pembengkakan akibat artritis reumatoid. Efek menguntungkan sangat meningkat bila dikombinasikan dengan minyak ikan.

11. Minyak Zaitun Memiliki Sifat Antibakteri

Minyak zaitun mengandung banyak nutrisi yang dapat menghambat atau membunuh bakteri berbahaya. Salah satunya adalah Helicobacter pylori, bakteri yang hidup di perut Anda dan dapat menyebabkan bisul perut dan kanker perut.

Penelitian tabung menunjukkan bahwa minyak zaitun extra virgin melawan delapan jenis bakteri ini, tiga di antaranya resisten terhadap antibiotik. Sebuah studi pada manusia menunjukkan bahwa 30 gram minyak zaitun extra virgin, diminum setiap hari, dapat menghilangkan infeksi Helicobacter pylori pada 10–40% orang hanya dalam waktu dua minggu. Minyak zaitun extra virgin memiliki sifat antibakteri dan telah terbukti sangat efektif melawan Helicobacter pylori, sejenis bakteri yang dapat menyebabkan tukak lambung dan kanker perut.

Pastikan untuk Mendapatkan Jenis yang Tepat 

Membeli jenis minyak zaitun yang tepat sangat penting. Minyak zaitun extra virgin mempertahankan beberapa antioksidan dan senyawa bioaktif dari zaitun. Karena alasan ini, minyak zaitun dianggap lebih sehat daripada jenis minyak zaitun yang lebih murni.

Meski begitu, ada banyak penipuan di pasar minyak zaitun, karena banyak minyak yang bertuliskan "extra virgin" pada label telah diencerkan dengan minyak olahan lainnya. Karenanya, periksa label dengan cermat untuk memastikan Anda mendapatkan minyak zaitun extra virgin yang nyata. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk membaca daftar bahan dan memeriksa sertifikasi kualitas.

Belum ada Komentar untuk "11 Manfaat Minyak Zaitun Yang Sudah Terbukti Bagi Kesehatan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel